Lobotomy

Operasi Lobotomy
Lobotomy



Asal-usul Psychosurgery modern mulai ditemukan pada dekade terakhir abad ke-19, ketika ilmu pengetahuan mulai mengetahui bagaimana pikiran dan perilaku manusia dapat dipetakan ke dalam fitur anatomi otak. Seorang ilmuwan Jerman bernama Friederich Golz, melakukan eksperimen dengan ablasi bedah neokorteks pada anjing pada tahun 1890 dan menemukan  bahwa ketika lobus temporal telah dibuang, anjing tersebut lebih jinak dan lebih tenang daripada sebelum dioperasi.

Hal ini menginspirasi Gottlieb Burkhardt, seorang dokter dan pengawas dari sebuah rumah sakit jiwa di Swiss, pada 1892 melakukan operasi untuk mengangkat bagian-bagian dari korteks enam pasien skizofrenia yang telah halusinasi dan menjadi sangat gelisah karena ini. Beberapa pasien benar-benar menjadi lebih tenang setelah operasi, tetapi kita tidak tahu apakah ini adalah efek langsung dari operasi (dua dari mereka meninggal). Burkhardt ditentang dan dikritik oleh otoritas medis pada saat itu, sehingga sangat sedikit psychosurgeries semacam ini dilakukan dalam 40 tahun mendatang atau lebih.
Situasi berubah lagi ketika beberapa percobaan laboratorium di Amerika Serikat mulai membuat penemuan menakjubkan tentang peran korteks temporal dan frontal pada kontrol perilaku emosi dan agresivitas. Di Universitas Yale, pada tahun 1935, seorang ilmuwan bernama Carlyle Jacobsen melakukan pengamatan pada perilaku simpanse setelah merusak korteks frontal dan prefrontal mereka dengan cara Lobotomi (lobus/memotong). Salah satu hewan, yang agresif dalam situasi tertentu sebelum operasi, menjadi sangat tenang. Hal ini terjadi tanpa kehilangan fungsi mental lainnya seperti memori dan kecerdasan. Salah satu ahli saraf eksperimental Universitas Yale, Dr John Fulton juga menghapus sepenuhnya lobus frontal dua simpanse, selanjutnya ia tidak mampu memprovokasi suatu bentuk neurosis eksperimental pada hewan-hewan ini.
Karena ini Fulton menjadi salah satu pilar ilmiah dari pendukung Lobotomi di Amerika Serikat.
Setelah mendengar ini dari Fulton dalam konferensi neurologis di London, seorang ahli saraf Portugis, Dr Antônio Egas Moniz, seorang profesor di University of Lisbon Medical School, memiliki ide untuk melakukan operasi serupa untuk mengurangi beberapa gejala mental yang parah/Psikosis keras. Egas Moniz tahu bahwa psikosis tertentu, seperti paranoid dan gangguan obsesif-kompulsif, melibatkan pola berpikir berulang yang mendominasi semua proses psikologis normal. Berdasarkan ide-ide Fulton, ia mengusulkan untuk memotong pembedahan serat saraf yang menghubungkan korteks frontal dan prefrontal ke talamus, struktur yang terletak jauh di dalam otak, yang bertanggung jawab untuk menyampaikan informasi ke korteks sensorik. Dengan cara ini, Moniz beralasan, mungkin ada terjadi gangguan dari pikiran-pikiran berulang, yang memungkinkan kehidupan yang lebih normal untuk psikotik tersebut.

Antônio Egas Moniz, bekerja dengan ahli bedah saraf dan kolega, Dr Almeida Lima, mengembangkan pendekatan bedah untuk masalah ini, yang disebut Leukotomy (memotong materi putih). Dia akan membuka beberapa lubang kecil oleh trepanning kedua sisi otak, dan memasukkan pisau kawat khusus, disebut leukotome ke dalam substansi otak. Dengan gerakan menyamping sedikit, serat diputus dan pasien bisa sembuh. Moniz melaporkan bahwa hasil yang baik pada beberapa pasien. Gelisah, cemas atau depresi pasien mengalami penurunan dalam gejala mereka di beberapa kasus dengan cara sriking.  Moniz sangat berhati-hati untuk mengusulkan bahwa leukotomy harus digunakan hanya ketika kasus itu begitu putus asa untuk menjamin itu.
Setelah Moniz dan rekan-rekannya melaporkan hasil kepada dunia (di enam negara, simultanously) pada tahun 1936, beberapa pusat di seluruh dunia mulai mencoba operasi baru. Di Brazil, ahli bedah saraf mencatat Mattos Pimenta, dari Sekolah Kedokteran Paulista, di São Paulo. adalah salah satu yang pertama untuk melakukan leucotomies Moniz.

Masa kejayaan Lobotomi

Jadi, mungkin leucotomy prefrontal akan gagal mendunia (Moniz pensiun dini, setelah ditembak di tulang belakang oleh salah satu mantan pasien, menjadi lumpuh) dan ditinggalkan beberapa tahun setelah diciptakan. Banyak psikiater, khususnya psychoanalists yang tegas menentangnya.
Namun, seorang dokter Amerika yang ambisius dan ahli saraf klinis, Walter Freeman, menghadiri konferensi London sama Moniz. Kemudian ia membaca laporan Moniz di perpustakaan. Dia menjadi sangat gembira dengan ide dan hasil, dan bekerja sama dengan ahli bedah saraf  Rumah Sakit James Watt, untuk menerapkan teknik baru yang ditemukan pada pasien Amerika. Mereka pertama dioperasikan pada bulan September 1936. Setelah beberapa kasus, ia yakin bahwa leucotomy bekerja, dan mulai mengumumkan bahwa operasi ini sulit. Dia ditentang dengan suspicousness dan resistensi oleh sebagian besar ahli bedah saraf Amerika, tapi dia bersikeras akhirnya memenangkan persetujuan dari rekan-rekannya yang menyetujui.

Freeman sangat baik dalam meyakinkan pers umum tentang penemuan dari prefrontal Lobotomi (seperti yang disebut sekarang), dan hampir sendirian mendorongnya sebagai prosedur terapi yang valid di rumah sakit jiwa, rumah sakit umum dan klinik kejiwaan. Dia juga melakukan  operasi dengan beberapa dokter RS Watt di seluruh negeri, tetapi ia masih tidak puas dengan hasil operasi. Setelah mendengar tentang seorang Italia yang telah mengembangkan pendekatan trans-orbit ke lobus frontal (yaitu, dengan memasukkan leucotome setelah membuat bukaan pada atap orbit mata), pada tahun 1945 ia menemukan dengan cara yang lebih cepat dan sederhana yang disebut  "es-pilih Lobotomi". Alih-alih leucotome, yang membutuhkan bedah trepanning, ia menggunakan alat umum untuk memecahkan es, yang bisa disisipkan di bawah anestesi lokal dengan menyentuhnya dengan palu. Cairan es akan melubangi kulit, jaringan subkutan, tulang dan meninges dalam pusat otak, dan kemudian Freeman akan menggoyangkannya sampai masuk lobus prefrontal. Ini akan mengambil tidak lebih dari beberapa menit. Prosedur itu begitu mengerikan, bagaimanapun bahwa ahli bedah saraf yang bahkan berpengalaman dan veteran dan psikiater tidak akan tahan melihat itu, dan kadang-kadang pingsan di "Proses" lobotomi dirakit oleh Freeman. Rekannya di RS Watts menjadi tertekan dengan jenis operasi ini dan memutuskan hubungan dengan Freeman.

Lobotomi mulai diterapkan di Amerika dan beberapa negara lainnya. Mereka melakukan dalam skala luas di 40-an, karena rumah sakit jiwa mental meluap dengan kasus setelah Perang Dunia Kedua. Antara 1939 dan 1951, lebih dari 18.000 lobotomi dilakukan di Amerika Serikat, dan puluhan ribu lainnya di negara-negara lain. Itu banyak disalahgunakan sebagai metode untuk mengontrol perilaku yang tidak diinginkan, bukannya prosedur terakhir resor terapi untuk kasus-kasus putus asa. Di Jepang, sebagian besar kasus dioperasikan adalah anak-anak, banyak dari mereka hanya memiliki perilaku bermasalah atau kinerja yang buruk di sekolah. Narapidana di penjara yang gila secara luas dioperasikan. Banyak Keluarga mencoba untuk menyingkirkan anggota keluarganya yang stress  menyerahkan mereka untuk di Lobotomi. Pemberontak dan lawan politik diperlakukan sebagai orang gila oleh pemerintah dan dioperasikan. Ahli bedah amatir sering melakukan ratusan bahkan tmelakukan lobotomi tanpa evaluasi psikiatri yang sistematis.

Pada tahun 1949, Dr Antônio Egas Moniz dianugerahi Penghargaan Nobel untuk Kedokteran dan Fisiologi, sebagai pengakuan atas ciptaan-Nya dari leucotomy prefrontal, ini memiliki efek membuat lobotomi dipandang sebagai prosedur yang terhormat, dan sebagai hasilnya dalam tiga tahun berikutnya lobotomi lebih banyak dilakukan daripada di tahun-tahun sebelumnya.

Kebenaran Lobotomy

Akhirnya, sekitar tahun 1950, suara-suara  pertama melawan kebodohan Lobotomi mulai didengar. Bukti ilmiah untuk manfaat Lobotomi tidak ada. Bahkan Penerapi Lobotomi mengaku bahwa hanya sepertiga dari pasien yang dioperasi yang berhasil, sedangkan sepertiga tetap sama, dan sepertiga mendapat terburuk (25 sampai 30% adalah proporsi perbaikan spontan dalam berbagai jenis penyakit mental! Jadi, Sebagian besar dari pasien yang dioperasi bisa sembuh tanpa Lobotomi tersebut).
Di Amerika Serikat, sebuah studi evaluasi besar yang disebut proyek Columbia-Greystone dilakukan pada tahun 1947 dan gagal untuk memberikan bukti efek positif dari lobotomi. Banyak sekali penelitian dilakukan oleh ahli bedah yang melakukan pekerjaan tanpa jenis kontrol ilmiah.
Keberatan Etis mulai menumpuk, karena kerusakan permanen pada otak, dan juga karena laporan efek kolateral yang parah dari operasi pada kepribadian dan kehidupan emosional pasien. Selain itu, penampilan baru dan obat-obatan antipsikotik antidepressive seperti Thorazine tahun 50-an memberikan cara baru untuk memerangi sebagian besar gejala yang dialami oleh pasien gelisah dan tak terkendali. Ahli bedah saraf di mana-mana mulai untuk meninggalkan Lobotomi dan mendukung metode yang lebih manusiawi pengobatan.
Keprihatinan atas perlindungan pasien terhadap Lobotomi dan terapi radikal yang sejenis, terutama di tahanan. Psychosurgery digolongkan sebagai terapi eksperimental, dengan banyak pengamanan hak-hak pasien.
Operasi Lobotomi asli sekarang jarang dilakukan, jika pernah, meskipun banyak negara masih menerima psychosurgery sebagai bentuk kontrol radikal dari perilaku kekerasan (Jepang, Australia, Swedia dan India di antara mereka), Di Uni Soviet, tempat penyalahgunaan psikiatris, Lobotomi dilarang di 40-an, bukan karena itu tidak berguna untuk menekan oponents dari rezim Komunis (mereka menggunakan metode lain, seperti rawat inap paksa), tapi karena ada sikap ideologis terhadap itu.



 sumber-sumber:

Jack Pressman, Last Resort (1998).
Elliot Valenstein, Cures Besar dan putus asa (1986).
Renato Sabbatini, "Sejarah Psychosurgery" (Otak dan Pikiran, Juni 1997)
Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

7 Responses to "Lobotomy"

  1. Tambah ilmu nich bang, makasih
    Blog Walking Gan => http://boboiboyfromspenza.blogspot.com/

    ReplyDelete
  2. Wah terima kasih atas penjelasannya. Barusan nonton shutter island yg menyinggung ttg lobotomi. Ternyata emg di tahun 40-50an lobotomi begitu populer dan mengerikan ya.

    Mungkin kalau di era thn 2000an seperti skg udh gak dipake.

    Andai saja ada obat utk menghilangkan memori atau kenangan buruk, seperti delete files, mgkn orng2 yg depresi jmlhnya bs berkurang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Filmnya Di Caprio ya, Lobotomi kan menghilangkan bagian otak yang bertanggung jawab pada fungsi luhur, hasilnya bukan kewarasan yang didapat tapi Zombie (manusia tanpa jiwa).

      Pikiran bukan Flashdisk yang gampang di read n write Bro..

      Delete
  3. aku tau ttg lobotomy ini pertama kali krn baca novel sidney sheldon yg master of the game :).. di situ diceritain salah satu tokohnya mngalami kelainan jiwa krn kehilangan istrinya, dan suka bertindak di luar batas..akhirnya di lobotomy...tp sjk itu dia jd bnr2 jinak, tp sperti bukan org yg normal juga :D.. dr situ deh tau ttg lobotomy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Difilimkan oleh Leonardo Di Caprio dan Ben Kingsley

      Delete
  4. Shutter island...

    ReplyDelete
  5. Anjay ngeri juga yahh. Takut bahh kalau mau jalan keluar negeri.. takutnya di culik dan diam2 dijadikan bahan lobotomy bagi orang normal.. 😅

    ReplyDelete